Wartawan Terancam “Dipecahkan Kepala” Oleh Oknum Kontraktor

Spread the love

Lubuklinggau – Proyek pembangunan pagar Sekolah Dasar Negeri (SDN 2) Kertosono Kecamatan Jayaloka Kabupaten Musi Rawas, Provinsi Sumatera Selatan diduga bermasalah tidak sesuai Rencana Anggaran Biaya ( RAB). Andi Saputra alias Putra Sihombing, wartawan Rakyatmerdekanews.com diancam “dipecahkan kepala” saat konfirnasi via handpone ke nomor 08536812xxxx milik YN, yang diduga kontraktor proyek tersebut. Rabu (30/10).

Berdasar sumber yang ada bangunan pagar yang menelan anggaran senilai Rp 279 juta diduga dibuat asal-asalan dan sangat membahayakan untuk anak anak sekolah di SDN tersebut, sumber

Hasil konfirmasi kepada YN yang diduga pihak kontraktor mengatakan bahwa persoalan tersebut sudah diselesaikan dan mengakui bangunan pagar tersebut tidak memakai pondasi bagian samping.

“Persoalan tersebut sudah diselesaikan jangan dikorek-korek lagi, dengan pak Toyo, Kejaksaan sudah diselesaikan, kalau di ungkit-ungkit lagi nanti “kepala kamu saya pecahkan,” ujarnya.

Sementara pihak Kejaksaan Negeri Lubuklinggau, Kasi Pidsus M. Iqbal mengatakan bahwa persoalan proyek pembangunan pagar Sekolah Dasar Negeri (SDN 2) Kertosono belum ada laporan yang masuk.

“Silakan laporkan kalau ada penyimpangan, kita akan tindak lanjuti,” sampai Pidsus.

Dikatakan Putra, menurut PPTK kegiatan, Yadi mengatakan bahwa benar pekerjaan tersebut hampir selesai 100%. Namun Yadi tidak tahu ada atau tidaknya pondasi pagar yang disebutkan karena dirinya tidak turun kelokasi proyek.

“Kita akan panggil kontraktornya,” sampai Yadi cerita Putra.

Atas pengancaman tersebut, Putra Sihombing selaku wartawan merasa terancam dan hendak melakukan pelaporan di SPK Polres Lubuklinggau, karena ia merasa tidak senang dan merasa tugasnya sebagai wartawan dihalau dengan intimidasi dan pengancaman (Camiel)

Bagikan :
Kategori: Kabar Daerah
author
Media independent yang menyajikan berita-berita terkini melalui media online yang sesuai fakta dan berintegritas. Berita - berita unggulan untuk menjadi konsumsi masyarakat Indonesia .
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Wartawan Terancam “Dipecahkan Kepala” Oleh Oknum Kontraktor"