HRD; Bukan Pemutusan Sepihak, Kondisi PT CLBB “Overhead”

September 6, 2019
Spread the love

Musi Rawas Utara – Manager HRD PT CLBB ( Citra loka Bumi Begawan) yang berlokasi di wilayah Kecamatan Karang Jaya, Kabupaten Musi Rawas Utara, membantah melakukan PHK secara sepihak terhadap karyawan perusahaan. Akibat isu yang dhembus kan beberapa waktu lalu, menyebabkan terjadi pemblokiran jalan Umum menuju area perusahaan. Kamis(5/9/2019).

Menurut Antoni, manager HRD PT CLBB, perlu untuk diketahui oleh karyawan perusahaan, pihak perusahaan bukannya ingin memberhentikan atau merumahkan sekitar 200 orang KHL.

“Pihak perusahaan ingin menyampaikan kepada KHL bahwa biaya produksi saat ini sangat tinggi sementara buget yang tersedia sudah habis”, katanya.

Untuk kondisi saat ini jika perusahaan terus mempertahankan para KHL. Yang ditakutkan KHL akan kembali menuntut kepada pihak perusahaan. Untuk mengurangi beban perusahaan, kami keluarkan surat edarannya yang sudah berlaku pada 1 Agustus 2019 lalu, ujar HRD PT CLBB kepada awak Media, Jum’at(6/9/2019).

“Dalam kondisi yang tidak memungkan ini, pihak perusahaan mencoba melakukan tindakan se efektif dan efisien mungkin agar beban perusahaan dapat teratasi. Kedepan jika semuanya sudah normal dan perusahaan mendapat keuntungan besar, tentu saja akan lebih mensejahterahkan masyarakat setempat”, harap nya.

Lanjut Antoni, semua tahu saat ini harga prodak kita di pasaran itu bagaimana. Jelas dalam kondisi seperti ini perusahaan tidak ingin merugi. Mari kita fikir secara bersama dan mendalam. Semua nya harus bersabar, kami para karyawan akan bernasib sama bila perusahaan rugi, jelasnya.

Untuk diketahui perusahaan sedang mengalami Overhead artinya beban keuangan yang sangat tinggi. Kondisi Overhead, menyebabkan manajemen melakukan efisiensi.

“Sekali lagi mari kita semua saling menjaga aset perusahaan ini untuk kepentingan bersama. Kepentingan masyarakat di sekitar perusahaan yang meliputi beberapa desa, yakni Desa lubuk kumbung, Rantau Telang, Sukaraja, Tanjung Agung “, pintanya.

Antoni menambahkan, karena perusahaan ini merupakan aset kita bersama, ayo sama-sama kita jaga jangan mudah terhasut. Coba berfikir bersama, jumlah karyawan saat ini diperkirakan berjumlah 773 orang sementara ketersediiaan lahan yang di miliki perusahan hanya 1500 Hektar, ajak Antoni kepada masyarakat. (Camiel)

Bagikan :